HAKIKAT DAN PRINSIP EVALUASI PEMBELAJARAN BAHASA

HAKIKAT DAN PRINSIP EVALUASI PEMBELAJARAN BAHASA (Indonesia)


Evaluasi bukanlah merupakan sebuah unsur tunggal dalam pembelajaran. Ada empat  unsur utama yang harus ada pada sebuah proses belajar mengajar, yakni tujuan, bahan, metode dan alat serta penilaian. Tujuan berfungsi seabagai arah dari proses belajar mengajar, pada hakikatnya adalah rumusan tingkah laku yang diharapkan dapat dikuasai oleh siswa setelah menerima atau menempuh pengalaman belajarnya. Bahan adalah seperangkat pengetahuan ilmiah yang dijabarkan dari kurikulum untuk disampaikan atau dibahas dalam proses belajar-mengajar agar sampai kepada tujuan yang telah ditetapkan. Metode dan alat adalah cara atau teknik yang digunakan dalam mencapai tujuan. Sedangkan penilaian adalah upaya atau tindakan untuk mengetahui sejauh mana tujuan yang telah ditetapkan itu tercapai. Dengan kata lain, penilaian berfungsi sebagai alat untuk mengetahui keberhasilan proses dan hasil belajar siswa. Proses adalah kegiatan yang dilakukan oleh siswa adalam mencapai tujuan pengajaran, sedangkan hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yanng dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya.

HAKIKAT DAN KEDUDUKAN EVALUASI DALAM PEMBELAJARAN
Dalam penyelenggaraan pembelajaran bahasa, sebagaimana halnya dalam penyelenggaraan pembelajaran bidang-bidang yang lain, evaluasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dari penyelenggaraan pembelajaran secara keseluruhan. Sebagai suatu pembelajaran, pembelajaran bahasa diselenggarakan untuk mencapai sejumlah tujuan pembelajaran yang telah diidentifikasi dan dirumuskan berdasarkan telaah mendalam terhadap kebutuhan yang perlu dipenuhi. Tujuan-tujuan pembelajaran itu diupayakan pencapaiannya melalui serangkaian kegiatan pembelajaran  yang dirancang secara matang dan saksama dan dilaksanakan secara sungguh-sungguh agar tujuan-tujuan pembelajaran itu dicapai secara semestinya.
Evaluasi tidak boleh dipandang sebagai kumpulan teknik-teknik saja tetapi lebih merupakan sebuah proses yang berdasar pada prinsip-prinsip. Dalam hal ini Depdiknas mengkategorikan prinsip-prinsip umum evaluasi yang harus diperhatikan, yaitu:
  1. Menetukan dan menjelaskan apa yang harus dinilai selalu mendapat prioritas dalam proses evaluasi. Efektifitas evaluasi bergantung pada telitinya deskripsi tentang apa yang akan dievaluasi salah satu faktor yang menerbelakangkan pengembangan pengukuran perilaku manusia adalah terpusatnya konsentrasi kepada teknik dan bukan pada proses.
  2. Teknik evaluasi harus dipilih sesuai dengan tujuan yang akan dilayaninya dan harus dipertimbangkan apakah teknik evalusi merupakan metode yang paling efektif untuk menetukan apa yang ingin diketahui oleh siswa.
  3. Evaluasi yang komprehensif menuntut berbagai teknik evaluasi. Salah satu alasan perlunya berbagai prosedur evaluasi adalah karena setiap jenis hanya menyajikan bukti-bukti yang unik tetapi terbatas tentang perilaku siswa. Untuk mendapatkan gambaran yang komplit tentang pencapaian siswa perlu kombinasi hasil dari berbagai teknik.
  4. Pemakaian teknik evaluasi yang sewajarnya menuntut kewaspadaan akan keterbatasannya seperti juga kekuatannya. Semua alat evaluasi selalu mengandung kekurangan tertentu. Pertama, adalah kesalahan sampling, yakni hanya dapat mengukur sampling kecil pada satu waktu. Kesalahan kedua adalah pada alat evaluasi itu sendiri atau proses memakai alat itu. Sumber kesalahan yang lain lahir dari penafsiran yang salah tentang hasil evaluasi, menganggap alat-alat itu mengandung presisi yang sebenarnya tidak mereka miliki. Sebaik-sebaiknya alat evaluasi hanya memberikan hasil yang bersifat mendekati saja, sehingga harus ditafsirkan secara wajar. Kesadaran atas keterbatasan alat evaluasi memungkinkan dapat memakainya lebih efektif, dan kesalahan-kesalahan dalam teknik evaluasi dapat dihilangkan dengan cara hati-hati dalam memilih dan memakainya.
  5. Evaluasi hanyalah alat mencapai tujuan bukan merupakan tujuan akhir.
Dalam dunia pendidikan pada umumnya dan bidang pengajaran pada khususnya, penilaian adalah suatu program untuk memberikan pendapat dan penentuan arti atau faedah suatu pengalaman. Yang dimaksud dengan pengalaman adalah pengalaman yang diperoleh berkat proses pendidikan. Pengalaman tersebut tampak pada perubahan tingkah laku atau pola kepribadian siswa. Jadi, pengalaman yang diperoleh siswa adalah pengalaman sebagai hasil belajar siswa di sekolah. Dalam hal ini, penilaian adalah suatu upaya untuk memeriksa sejauh mana siswa telah mengalami kemajuan belajar atau telah mencapai tujuan belajar dan pembelajaran (Schwartz dalam Hamalik 2007:157).
Sedangkan Depdiknas menjelaskan evaluasi dapat diidentifikasikan sebagai proses yang sistematis dalam menentukan sejauh mana tujuan instruksional dicapai oleh siswa-siswa. Pendapat tersebut ditegaskan lagi dengan pengertian evaluasi dari Soenardi Djiwandono, yakni secara umum evaluasi dalam penyelenggaraan pembelajaran dipahami sebagai suatu upaya pengumpulan informasi tentang penyelenggaraan pembelajaran sebagai dasar untuk pembuatan berbagai keputusan.
Rangkaian kegiatan yang dimaksudkan untuk memperoleh contoh tingkah laku seseorang yang memberikan gambaran tentang kemampuannya dalam bidang ajaran tertentu adalah bahwa dalam pelaksanaan pembelajaran, rangkaian kegiatan belajar-belajar dilaksanakan dengan menggunakan bahan ajar dan latihan-latihan yang sesuai dengan tujuan-tujuan pembelajaran yang ingin dicapai dalam kegiatan belajar-mengajar yang dilakukan. Dan untuk memastikan tercapainya tujuan-tujuan pembelajaran yang telah direncanakan sebelumnya, perlu dilaksanakan serangkaian evaluasi. Dengan melalui evaluasi ini, diharapakan diperoleh informasi berkaitan dengan kemampuan yang dimiliki siswa dalam bidang tertentu. Dalam hal ini adalah bidang kebahasaan. Informasi yang dapat diperoleh berupa bahan ajar, metode dan teknik belajar-mengajar, penyusunan dan penyelenggaraan tes, serta latihan-latihan yang dilakukan. Informasi itu dikaji sebagi dasar untuk menentukan sasaran yang tepat dan dapat dipertanggungjawabkan yang berkualitas.
Untuk itulah M. Sonardi Djiwandono mengatakan pada hakikatnya kedudukan evaluasi dalam desain pembelajaran adalah ”sebagai bagian akhir dari rangkaian tiga komponen pokok penyelenggaraan pembelajaran, yaitu tujuan pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan evaluasi hasil kegiatan pembelajaran.”
        Dalam pelaksanannya, evaluasi harus dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip umum yang menekankan pentingnya hal-hal sebagai berikut: 1) identifikasi tujuan evaluasi, 2) memilh teknik evaluasi dalam hubungan dengan tujuan tersebut, 3) memakai berbagai teknik evaluasi, 4) sadar akan keterbatasan teknik evaluasi yang dipakai, dan 5) menganggap evaluasi sebagai sebuah proses pemerolehan informasi untuk dipakai sebagai dasar bagi keputusan pendidikan.
Berdasarkan pendapat dari para ahli, dapat disimpulkan bahwa evaluasi merupakan serangkaian upaya untuk mendapatkan informasi dari siswa yang disusun secara sistematis dan berdasarkan tujuan instruksional yang selanjutnya dipergunakan untuk pengambilan keputusan




Ditulis Oleh : Saefu Zaman Hari: 23.42 Kategori:

1 comments:

Anonim mengatakan...

tanya: evaluasi apa yang paling baik digunakan?